Posts

Ramalan Joyoboyo - Kitab Musarar - Dandanggula

Langkung arja jamane narpati, Nora nana pan ingkang nanggulang, Wong desa iku wadale, Kang duwe pajeg sewu, Pan sinuda dening Narpati, Mung metu satus dinar, Mangkana winuwus, Jamanira pan pinetang, Apan sewu wolungatus anenggih, Ratune nuli sirna.Ilang tekan kadhatone sami, Nuli rusak iya nungsa Jawa, Nora karuwan tatane, Pra nayaka sadarum, Miwah manca negara sami, Pada sowang-sowangan, Mangkana winuwus, Mangka Allahu Tangala, Anjenengken Sang Ratu Asmarakingkin, Bagus maksih taruna.Iku mulih jenenge Narpati, Wadya punggawa sujud sadaya, Tur padha rena prentahe, Kadhatone winuwus, Ing Kediri ingkang satunggil, Kang siji tanah Ngarab, Karta jamanipun, Duk semana pan pinetang, Apan sewu lwih sangang atus anenggih, Negaranira rengka.Wus ndilalah kersaning Hyang Widhi, Ratu Peranggi anulya prapta, Wadya tambuh wilangane, Prawirane kalangkung, Para ratu kalah ngajurit, Tan ana kang nanggulang, Tanah Jawa gempur, Wus jumeneng tanah Jawa, Ratu Prenggi ber budi kras anglangkungi…

Ramalan Joyoboyo - Kitab Musarar - Sinom

1. Pan iku uwis winejang, Mring guru Pandita Ngali, Rasane kitab Musarar, lya padha lawan mami, Nanging anggelak janji, Cupet lelakoning ratu, lya ing tanah Jawa, Ingsun pan wus den wangeni, Kari loro kaping telune ta ingwang.
2. Yen wis anitis ping tiga, Nuli ana jaman maning, Liyane panggaweningwang, Apan uwus den wangeni, Mring pandita ing nguni, Tan kena gingsir ing besuk, Apan talinambangan, Dene Maolana Ngali, Jaman catur semune segara asat.
3. Mapan iku ing Jenggala, Lawan iya ing Kediri, Ing Singasari Ngurawan, Patang ratu iku maksih, Bubuhan ingsun kaki, Mapan ta durung kaliru, Negarane raharja, Rahayu kang bumi-bumi, Pan wus wenang anggempur kang dora cara.
4. Ing nalika satus warsa, Rusake negara kaki, Kang ratu patang negara, Nuli salin alam malih, Ingsun nora nduweni, Nora kena milu-milu, Pan ingsun wus pinisah, Lan sedulur bapa kaki, Wus ginaib prenahe panggonan ingwang.
5. Ana sajroning kekarah, Ing tekene guru mami, Kang naina raja Pandita, Sultan Maolana Ngali, Samsuj…

Ramalan Joyoboyo - Kitab Musarar - Asmarandana

1. Kitab Musarar inganggit, Duk Sang Prabu Joyoboyo, Ing Kediri kedhatone, Ratu agagah prakosa, Tan ana kang malanga, Parang muka samya teluk, Pan sami ajrih sedaya,
2. Milane sinungan sakti, Bathara Wisnu punika, Anitis ana ing kene, Ing Sang Prabu Jayabaya, Nalikane mangkana, Pan jumeneng Ratu Agung, Abala para Narendra,
3. Wusnya mangkana winarni, Lami-lami apeputra, Jalu apekik putrane, Apanta sampun diwasa, Ingadekaken raja, Pagedongan tanahipun, Langkung arja kang nagara,
4. Maksihe bapa anenggih, Langkung suka ingkang rama, Sang Prabu Jayabayane, Duk samana cinarita, Pan arsa katamiyan, Raja Pandita saking Rum, Nama Sultan Maolana,
5. Ngali Samsujen kang nami, Sapraptane sinambrama, Kalawan pangabektine, Kalangkung sinuba suba, Rehning tamiyan raja, Lan seje jinis puniku, Wenang lamun ngurmatana.
6. Wus lenggah atata sami, Nuli wau angandika, Jeng Sultan Ngali Samsujen, “Heh Sang Prabu Jayabaya, Tatkalane ta iya, Apitutur ing sireku, Kandhane Kitab Musarar.
7. Prakara tingkahe …

Analisis Ramalan Joyoboyo

Jangka Jayabaya yang kita kenal sekarang ini adalah gubahan dari Kitab Musarar, yang sebenarnya untuk menyebut "Kitab Asrar" Karangan Sunan Giri ke-3 tersebut. Selanjutnya para pujangga dibelakang juga menyebut nama baru itu.

Kitab Asrar itu memuat lkhtisar (ringkasan) riwayat negara Jawa, yaitu gambaran gilir bergantinya negara sejak zaman purbakala hingga jatuhnya Majapahit lalu diganti dengan Ratu Hakikat ialah sebuah kerajaan Islam pertama di Jawa yang disebut sebagai ”Giri Kedaton". Giri Kedaton ini nampaknya Merupakan zaman peralihan kekuasaan Islam pertama di Jawa yang berlangsung antara 1478-1481 M, yakni sebelum Raden Patah dinobatkan sebagai Sultan di Demak oleh para Wali pada 1481 M. Namun demikian adanya keraton Islam di Giri ini masih bersifat ”Hakikat” dan diteruskan juga sampai zaman Sunan Giri ke-3.

Sejak Sunan Giri ke-3 ini praktis kekuasaannya berakhir karena penaklukkan yang dilakukan oleh Sultan Agung dari Mataram; Sejak Raden Patah naik tahta (1481)…

Asal Usul Ramalan Joyoboyo

Dari berbagai sumber dan keterangan yang ada mengenai Ramalan Jayabaya, maka pada umumnya para sarjana sepakat bahwa sumber ramalan ini sebenarnya hanya satu, yakni Kitab Asrar (Musarar) karangan Sunan Giri Perapan (Sunan Giri ke-3) yang kumpulkannya pada tahun Saka 1540 = 1028 H = 1618 M, hanya selisih 5 tahun dengan selesainya kitab Pararaton tentang sejarah Majapahit dan Singosari yang ditulis di pulau Bali 1535 Saka atau 1613 M. Jadi penulisan sumber ini sudah sejak zamannya Sultan Agung dari Mataram bertahta (1613-1645 M).

Kitab Jangka Jayabaya pertama dan dipandang asli, adalah dari buah karya Pangeran Wijil I dari Kadilangu (sebutannya Pangeran Kadilangu II) yang dikarangnya pada tahun 1666-1668 Jawa = 1741-1743 M. Sang Pujangga ini memang seorang pangeran yang bebas. Mempunyai hak merdeka, yang artinya punya kekuasaan wilayah "Perdikan" yang berkedudukan di Kadilangu, dekat Demak. Memang beliau keturunan Sunan Kalijaga, sehingga logis bila beliau dapat mengetahui sej…

Sekapur Sirih

Ramalan Joyoboyo dalam beberapa versi telah berurat berakar pada rakyat Indonesia terutama suku Jawa. Sejak jaman penjajahan Belanda. Karena penindasan penjajah yang membuahkan kesengsaraan mengakibatkan mereka (yang tertindas ini) mencari pelarian mengharapkan datang-datangnya juru selamat. Dalam buku Jangka Joyoboyo harapan itu terpenuhi. Akan datang seorang Ratu Adil yang akan membebaskan rakyat Indonesia dari segala penindasan dan kesengsaraan.
Itulah salah satu sebab Ramalan tersebut sangat populer, dari mulut ke mulut. Kaum pergerakan, pemimpin rakyat senantiasa mempergunakan ramalan Joyoboyo untuk memompa semangat, membangkitkan kepercayaan serta harapan.
Munculnya pangeran Diponegoro dengan keberaniannya yang luar biasa memanggil tafsiran bahwa Ratu Adil Herucokro bukan lain adalah menjilma pada diri Pangeran Diponegoro. Demikianlah rakyat menganggap Ratu Adil diramalkan telah datang.
Karena santernya serta populernya Ramalan Joyoboyo tersebut Pemerintah Belandapun memberikan…

Sepintas Ramalan Sang Prabu Joyobaoyo

Surat kabar lain yang memuat ramalan Joyoboyo adalah Majalah “INDIE” yang dipimpin oleh Dr. A.W. Nieuwenhuis. Artikelnya Ki Hajar Dewantoro.
Karena almarhum seorang pergerakan sudah tentu penguraiannya dengan tujuan politik. Meskipun terselubung sebab penulisan artikel tersebut di waktu Ki Hajar Dewantoro masih dalam masa pembuangan. Tokoh-tokoh politik yang lainpun sering kali menggunakan ramalan baik Ronggowarsito maupun Joyoboyo, baik yang tembang maupun yang prosa, untuk tujuan politiknya.
Bung Karno sering kali mensitir pada setiap pidatonya yang dibanjiri oleh masa rakyat, bahwa Ramalan Joyoboyo akan terwujud bila kita bertindak. Dari podium dengan suaranya yang menggelegar Bung Karno membeberkan bahwa yang dimaksud Ratu Adil Herucokro bukanlah phisik Ratu Adil tetapi suatu kiasan. Bahwa akan datang masanya Pemerintahan yang Adil, yang jauh dari penindasan, penderitaan, kesengsaraan. Tidak lain dan tidak bukan nanti kalau Indonesia ini telah Merdeka. Maka menurut Bung Karno seor…